Lagi_lagi_lagi

Hahahha.

Udah aja, ini tulisan2 saya kayaknya lebih banyak tentang resolusi yang gak kunjung usai. Abis 2017 terbit 2018. Abis januari terbit febuari. Abis ramdhan terbitlah tulisan tentang syawalan.

Saya banyak mikir tentang hidup saya. Tapi ya itu kadang waktu cuma abis buat mikir aja.

Eh ya. Jadi saya mau cerita apa ya tadi. Karna terlalu banyak hal yang mau diceritain jadinya lupa. Banyakan ngawurnya. Ya begitulah.

Sebenernya saya juga nulis ini gak pake mikir sih kadang2.

Eh iya tiba2 terbersot pikiran. Kenapa saya begitu lemahnya nulis ya? Lalu saya mengenangkan masa lalu. Masa yang saya anggap gemilang. Kenapa? Solat yanh rajin. Baca quran yang rajin, berdoa selalu sungguh2 hati selalu berbunga2 meski jomblo dan mandek di kamar aja.

Atau mengenang saat masih jadi alay dulu. Alay itu anak indralaya ya.. Bukan cabe dan terong sodara2. Pagi buta udah mandi dan wangi. Bersiap dengan pakaian yg udah di setrika rapi. Meski kamar tetap berantakan, tapi berasa kereeeen trus. Buku berserakan dimana2. Serasa paling pinter. Kerjaannya ngurusin anak kelas dengan problematikanya. Meski gak terlalu gimana2 tapi yaaa buat saya keren.

Baca masih rajin. Cita2 ada temen2 yang ngedukung dan bantuin. Bukan brati gak ada yang dukung karena ortu sama suami selalu dukung. Tapi karena dunia kami berbeda mereka hanya mengaminkan seluruh rencana saya. Dan berdoa buat saya. Bagus sih.. Bahkan lebih dari cukup yes!

Emang sik manusia itu gak pernah puas. Udah dapet 1 hal baik. Masih pingin hal baik lain.

Genks.

Tau gak, gak tau yess kan daku belum cerita. Hahaha.

Tapi kok tiba2 males cerita. Ya udahlah sekiam cerita dari anak amatir.

Today saya nongki disini. Ngarep bisa utak atik leptop. Eh mamak ternyata gak hidup. Karena gak ngisi baterenya percuma dicolokin dari pagi. Bener nih feeling buat ngebuka tuh leptop. Sedih temen2.

Apa sih yang mau saya cari sebenarny tadi?

1. Jurnal internasional terindeks scopus

2. Prosiding internasional

3. Ide buat nulis buku dan segala inspirasinya. Tapi. KYaknya saya memang pencinta kertas genks tetap ingin hidup dan lebih nyaman dengan kertas.

Eh iya. Kemarin sempet salah satu temen saya bilang. Makanya temenan sama kita aja. Bisa terindeks scopus. Lhaa betul juga. Hahaha

Ada lagi kenalan baru kaka2 senior yang keren2.

Makin kerdil saya. Makin keliatan kl say kadang cuma beruntung doang hahah. Etapi kata komandan gak boleh merasa kerdil. Merasa bodoh. Pengaruh tanda tangan bukan?

Hahhahah

Advertisements

Beli buah banyak ( katanya diet ) #ramadhandiaries #day5

Ups.. Day4 nya lompat. Hahaha rada susah juga ya merutinkan nulis tiap hari. Ok back to topic.

Hari ke 5 ramadhan, akhirnya saya memutuskan untuk beli banyak buah meski pun mahal2 ya sekarang. Apa lagi belinya di emol. Karena gak kepikiran kemarin buat ke pasar tradisional sore2 ditengah terik mentari.

Beli semangka. Nanas (asli gede banget manis pula) dan pepaya. Si paksu sibuk ngomel dan nyuruh makan pepaya aja.

Buah ini yaa.. Apa lagi kalo bukan buat nurunin berat badan. Cuma, ya itu ternyata buka nya tetep aja kekenyangan. Bedanya kalo kemarin2 gawat banget. Ayam goreng. Pastri abon (sedep!) belum lagi kue2 manis. Sampe2 rasanya gak bisa menceran itu lambung. Karena kenyangka sampai ke tenggorokan.

Hari ini, air kelapa 2 gelas, pake es batu dikit. Awalnya gak pake gula. Trs nyerah dan ambil stevia. Glek. Glek. Glek. Sama makan nanas. Banyak! Tapi celimpungan begitu menggoda. Ahkirnya masih aja masuk tu makanan.

Dan saur pagi ini. Sepotong semangka, sepotong pepaya dan air putih. Beegh kenyaaaang. Gak tau dah nanti siang.

Oh ya, hari ke 5 lebih semangat buat ibadahnya. Alhamdulillah. Apa karena baca al matsurat ya. Memang dah zikir al matsurat pagi top markotop! Buat ngisi energi seharian. Kalo zikir sorenya buat ngisi tenaga smp besok paginya lagi mungkin ya.. Klo yg sore saya gak perhatiin2 amat. Tapi. Mari kita observ hahah.

Semoga hari berikutnya ini gak kelaperan ya. Soalny baru jam 5 perut udah kerasa keroncongan. Raw food? Haduh. Hahahah

Bismillah

Jungkir balik dunia din #ramadhandiaries #day3

Buat orang seusia saya pasti inget sesuatu dah kalau baca judul ini. Jungkir balik dunia Sissy. Yang main si putri titian. Sinetron pendek yang seru. Ceritanya tentang seorang anak smp yg judes dan seenaknya. Tiba2 hidupnya harus diatur dan disiplinkan olh seorang yg gak dikenalnya. Sampai akhirnya ia punya kehidupan yg lebih baik.

Sekarang, saya lah yg hidupnya sedang jungkir balik. Merasa dibuang. Merasa disisihkan. Tapi semua salah saya kok. Bukan slaah orang lain. Saya yang membuat orang2 menjadi tidak simpati dan empati dengan dalih bahwa saya harus mengurus hidup saya sendiri.

Tapi, setelah melewati beberapa jam saat meneruskan alenia ini, saya kemudian berpikir. Harusnya saya beryukur dan berpasrah oada setiap keadaan. Ini rejeki saya. Ini bagian saya. Kenapa harus ngotot. Nikmati saja yang jadi bagian dan takdir saya. Mungkin ini adalah kesempatan saya untuk menjadi lebih baik dan lebih ahli dalam mengajar. Supaya anak2 tidk terlantar lagi.

Mungkin ada rejeki lain yang tidak saya sangka2. Lagian. Kehidupan ini kan sudah allah atur. Kenapa saya yang jadi mau ikut mengatur. Allah maha mengtahui apa yang saya butuhkan. Kenapa harus bertanya2 dan menyesal atas semua perlakuan allah. Ini kan jalan allah. Jangan iri dengan rejeki orang lain. Karena gak ada hubungannya sama kita. Kenapa harus iri toh Allah sudah megatur. Masa gak percaya dg jalan cerita allah. Ngakunya beriman

Hahaha..

Pergulatan batin tidak akan sampai disiini. Ada saya penyulut nya. Ini adalah self reminder buat saya. Kalo gak tau pasti gak usah komen. Dan gak perlulah manas2in dan ngompori. Orang lain. Kita harus tau menempatkan diri. Hah. Ini mungkin. Juga salah satu cara allah mengingatkan saya. Kayaknya beberapa bulan trakhir saya memang jadi kompor meleduk hahaha

Astaghfirullah.. Maafkan sya ya rabb

Supaya semangat solat #ramadhandiaries #day2

Harus saya akui dengan kesatria (malu2in) saya kesulitan sekali menarik tubuh dan hati saya untuk solat. Ah apa lagi untuk mengaji. Di hari ke 1 ramadhan dengan secumpuk niat untuk bersungguh2 menjalankan ibadah, saya berusaha menarik badan dan hati saya agar tak kembali menyia2kan ramadhan saya seperti tahun lalu.

Sepertinya hati saya sudah keras. Saya berusaha mencari jalan. Perbanyak istighfar. Saya ucap terus istighfar setelah solat. Berdiri dari sajadah kemudian lupa. Beristighfar kalo ingat saja. Istighfar kata ust hanan melembutkan hati, baru saja beberapa jam yg lalu saya mendapatkan ceramah itu.

Solat subuh pagi ini mulai membaik kondisinya, tapi tetap saja ingin segera selesai. Badan saya yang besar harus ditopang dengan benar. Saya betul-betul obesitas! Ya allah. Niat ramadhan ini betul2 bukan karena allah. Tapi karena ingin berdiet. Berdosa sekali saya.

Saya pergi ke kampus dengan badan yang berat. Benar2 sudah dalam titik kritis saya ini. Sudah darurat. Malasnya juga sudah darurat. Saya harus mencari jalan keluar.

Siang tadi. Saya solat zuhur. Karena resolusi ramadhan ini solat tepat waktu 5 waktu. Dan saya sudah sangat mengantuk. Lebih baik rasanya jika diguyur sedikit air dingin. Saya solat. Raakat pertama dengan ogah2an.

Masuk ke rakaat kedua. Tiba2 saya berpikir, kenapa ya saya suka solat dengan ogah2ah? Kenapa saat orang2 menyembah berhala, kuburan. Pohon candi. Atau saat orang2 di kuil, atau apapun yang ada penampakan tuhannya mereka sangat khusuk?

Dimana ya itu. Ada baru jalan ke kuilnya saja perlu jalan lalu bersujuh. Berapa langkah berjalan lalu bersujud lagi. Katanya untuk membuktikan kesungguhan. Kenapa kita saat solat menyembah allah tidk begitu khususk. Bahkan cenderung males dan maunya cepet?.

Lalu saya mencoba untuk membayangkan bahwa Allah ada di depan saya dan sedang melihat kesungguhan saya untuk menyembahNya. Dan benar saja. Saya merasa dilihat oleh Allah. Dan mulai menegakkan badan. Solat dengan sungguh2. Meski berat dan lemas. Tapi setidaknya lebih baik dan fokus.

Itulah yang kita kurang dari beribadah. Kita lupa bahwa allah ada di dekat kita. Karena selama ini kita tak punya simbol keberadaannya. Manusia melihat petilasan saja langsung heboh dan khusuk meminta meski entah tokoh apa dan dari mana.

Itulah mungkin yang kurang dari pembelajaran agama disekolah yang kebanyakan tentang bagaimana tata cara solat jenazah dan mandi wajib. Tentang bagaimana allah dekat hanya dikenalkan melalui hadist katakan padaku bahwa Aku dekat. Sekedar itu.

Tapi tak ada pengenalan lebih dekat pada allah. Dengan cara melibatkan diri pada Allah atas segala sesuatu dalam hidup. Harusnya anak2 dianarkan dekat pada allah. Kadang saya suka seolah2 mengobrol dengan allah. Lalu tertawa sendiri kadanh saya menangis. Lalu tertawa lagi

Saya jadi rindu masa2 berakrab dg sang pencipta semesta. Dulu saya berdoa bisa seperi merengek pada ayah ibu. Bahkan lebih manja lagi sekarang jangankan rengekan. Doa yang sudah diatur bahasa dan carannya saja saya sudah lupa dan bosan.

Semog bisa lebih baiklag. Ini jam 16.12. P.m. dan saya mengantuk sekali. Setelah mmembeli belanjaan dan kehilangan uang jualan 30rb tadi. Saya ingin tidur saja. Dan makan semangka buka nanti. Alhamdulillah segar

Stag! Ramadhan goals #ramadhan diaries #day1

Karena terbiasa untuk menulis singkat di status entah fb sosmed2 lain seperti ig, whatsapp, dan dulunya BBM. akhirnya saya terbiasa untuk menuliskan pikiran saya sepenggal seperti sekedar kata mutiara. Kalau pun panjang ya, sangat sedikit. Kebanyakan saya bingung menulisknnya, karena tak ada ide. Dengan jarang baca buku juga berakibat, menulis menjadi kendala tersendiri bagi saya. Kebanyakan tulisan hanya mencurahkan tentang cerita keseharian atau pikiran yang saya dapatkan di hari itu. Kadang juga malah terlewat begitu saja.

Ramadhan ini, saya ingin sekali jadi penulis produktif. Sesungguhnya saya benar ingin menjadi penulis. Punya buku meskipun entah itu buku apa.

Saya memasuki stagnansi dalam hidup dan karir. Ah bukan stag. Tapi menurun. Grafik kualitas hidup saya menurun drastis. Dari yang produktif menghasilkan pekerjaan #meski gak produktif2 amatlah ya. Tapi saya bekerja dengan riang. Saya suka pekerjaan yang membludak sepertinya. Sekarang malah sebaliknya. Dulu saya seolah orang yang paling dibutuhkan saat kuliah s1. Saat kuliah s2 macam tak dianggap sama sekali dna dibully. Hahaha

Saat awal masuk bekerja saya bener2 dibutuhkan. Apapun saya lakukan. Sekarang. Stag! Mood mengalahkan segalanya. Kalau saya dulu mengeluh dengan para sahabat #sekarang tetep. Tapi gak berlebihan sekarang. Lebih bisa kontrol mana yang saya bisa ceritakan dan mana yang sekedar. Ah malas lah saya ceritakan.

Mengaji sudah jauh panggang dari api. Solat harus diseret2 macam harus kedokter gigi. Puasa? Ah apa lagi itu. Tak terjangkau. Maunya makan. Untuk mengalihkan derita. Kebanyakan duduk melamun di moll. Woh! Apa itu mengaji dan kajian agama nol sama sekali. Nonton drama, ngeliat instagram. Dari bangun pagi sampe mau tidur. Gimana bakalan jadi ibuk yang baik coba.

Tapi semuanya berawal dari hawa napsu dan kemalasan. Semua sudah saya tumpuk2 dalam berapa bulan. Bahkan 1 tahun terakhir. Berat badan pun naik. Itu bukti nyata ketidak produktifan saya. Entah sejak kapan perut betul-betul membuncit macam orang hamil 6 bulan. Padahal isiny lemak semua. Malas bergerak kemana2 apalagi yang menguras tenaga dan olahraga. Duduk ngemil sambil buka henpon dan nonton drakor. Otak udah males banget diajak buat mikir. Ini yang paling bahaya nih.

Jadi semoga aja ramadhan ini bisa “memaksa” saya untuk menjadi lebih produktif lagi dan lagi. Paling gak sembuh deh. Saya pingin sembuh dari kemalasan ini

Allah humma innii auzubikka minal hammi wa hazzan. Wa au zubika minal ajzi walkasal. Wa auzubika minal jabni wal bughli. Wa auzubika kin gholabad daiini wa koh rir rijal

-Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada Mu dari kesusahan dan kesedihan, aku berlindung pada Mu dari kelemahan dan KEMALASAN, Aku berlindung pada Mu dari sifat PENGECUT dan bakhil, aku berlindung padaMu dari LILITAN HUTANG dan dominasi manusia-

Saya ambil di doa al-matsurat.

Aammin

Sirik #randomthinks2

Sirik? Beriman pada selain allah? Kagak.. Bukan. Ini bukan tulizan tentang sirik macam itu.

Masih inget lirik lagu sherina waktu kami masih kecil dl, haha sy gak temenan, cuma kita seangkatan lah ga. Liriknya gini

“Sirik tanda tak mampu.. Sirik buang jauh- jauuuuh.. Uuuh..

Awalnya mau nulis “sirik” ini mau curhat betapa sulitnya mengendalikan hati supaya gak sirik. Tiba2 keinget lagu itu sambil nyanyi di bus antar jemput pegawai, dan jleeb. Eh iya

Sirik tanda tak mampu. Sirik adalah warning supaya kita berbenah diri ya rupanya? Wajar saja apa yang saya dapatkan saat ini begini. Karena iman menurut. Solat ogah2an. Butuh kekuatan yg besar buat nyeret ini badan untuk solat. Apa lagi ngaji. Udah berapa bulan saya gak ngaji ya. Udah lama sekali. Terakhir ngaji cuma setengah lembar lagi.

Ya allah…

Lalu tiba2 pas buka youtube ketemu judul video “jarang solat, gak ngaji, punya rumah punya mobil”

Sebelumnya pernah juga nemu judul video yng sama dan quotes yg yah mirip2 lah. Eike jadi berpikir, sya solatnya musti di seret ni kaki. Ngaji udah gak pernah lagi. Sekarang saya udah bisa cicil rumahm meski subsidi sih. 900rb an. Mayan lah ya meski 15thn, riba tu riba biar cuma 5% jugak. Semoga ada rejeki buat ngelunasin itu rumah dengan segera ya allah. Trs mobil, meski itu mobil pick up dan bayarnya ya allah, ngos2an. Kepala jd kaki. Kaki jd kepala dah pokoknya, tapi alhamdulillah, semoga bonus segera keluar. Jadi bisalah bayar sekaligus 3bulan. Itu juga berarti masih 13bulan lagi. Masih lamaaaa sekali.

Saya benar2 ingin segera lepas dari riba2 itu. Heuh.

Nah ngelantur kan. Kembali ke sirik.

Dari awal masuk tempat kerja, sya masuk dalam keadaan yang baik sekali. Saat sedang sibuk2nya dan saat sedang perlu2nya tenaga. Saya masuk disana dan menjadi terkenal. “Dimanfaatkan” oleh lembaga dengan sebaik2nya. Tapi makin kesini, makin gak dimanfaatin hahah. Apa karena kinerja saya yg jelek? Saya yg sering bolos? Saya yang males2an? Atau karena saya yg sombong atas dendam pribadi jaman batu dulu. Lalu yg saya dendamkan sekarang sednag naik daun. Waaah..

Keadaan tempat kerja sekarang berbeda. Banyak yang disingkirkan. Banyak pula yang naik daun. Termasuk saya merasa tersingkirkan.

Entah benar atau tidak saya disingkirkan, saya harus berhusnudzon. Saya berusaha mencari-cari

Kreditan bikin puyeng. Resolusi lunas insya allah tercapai. Yuhuu

Sebagai penganten (agak) baru nih, yang baru mau menyambung hidup berumah tangga #ceileh, keputusan untuk mengambil kreditan adalah hal yang dianggap lumrah. Meskipun sebenarnya sangat mencekik. Kreditan itu kan semua tentang riba. Dengan bunga tinggi. Agama sebenarnya sudah melarang, tapi kebanyakan dari kita berpikir, ah kalau tidak begini gak akan punya aset. Haduh. Pusing.

Satu hari saya pernah ngobrol dengan teman saya. Kebetulan si mbak nya keluaran pesantren. Ia bilang kalau riba dosanya seperti menyetubuhi ortu sendiri. Nauzubillah mindzalik. Saya kaget bukan main. Karena terus terang, sampai detik saya menulis ini pun, saya belum sama sekali mencari tentang apa itu riba dan dosanya sebesar apa. Saya terdiam. Gak bisa berkata-kata.

Sebenarnya sebelum menikah, saya anti kreditan. Mending nabung dulu baru beli barang yang saya inginkan ketimbang yaaah.. Ngeredit genks. Tapi dulu ya belinya kecil-kecil. Hape atau., eem kayaknya gak ada yang lebih mahal dari hp dah. Saya juga kelamaan sekolah, jadi gaji paling berapa tahun menikmati lalu saya menikah, di usia 27th.

Sebelum menikah suami saya mengambil langkah besar, yaitu kredit mobil pick up. Tujuannya untuk diputer menyambung hidup. Alhamdulillah sih. Lalu beberapa bulan setelah menikah, kami memutuskan untuk mengambil KPR rumah. Gak besar. Program pemerintah. Dg bunga 5% flat. Ya itu juga riba kan namanya.

Menyambung obrolan kita di taksi online tadi. Dimana teman saya ngmongin bahaya riba. Saya yang syok tadi hanya bisa mendengarkan obrolan teman2 saya, sempat saya men-deny dalam hati tentang dosanya yang seberat itu. Karena teman saya itu sempat bilang, kalau dia tak mau mengambil kreditan. Takut riba. Lha iyalah situ banyak uangnya, kalau saya gimana? Kalo gak gini gak bakal punya rumah dan kendaraan dunk.

Kemudian datengkah si menel adk sepupu saya yg tiba2 ngomongin riba juga. Karena ia sempat kerja di Bank, dan gak tahan karena, lagi2 takut kena dosa riba. Lalu saya iseng bertanya, ya buat nguji si menel seberapa jauh pengetahuannya tentang riba. Ia bercerita dengan semangat 65. Sampai pada satu kalimat “kak, tapi riba itu dosanya hanya untuk orang2 yg merasa dirugikan karena hutang tersebut” saya mengerenyitkan dahi tak percaya, masa sih aturan allah begitu? Jadi gak seberbahaya itu donk dosanya. Gimana caranya makan babi gak haram kecuali terpaksa. Eh tapi… Entahlah. Pe er banget kan. Wajib hukumnya belajar agama lagi. Yg dulu aja gak tuntas gimana nanti ya allah. Ya udahlah. Saya belajar dikit dah dari sekarang. Cuma tetap gatel buat nulis ini tanpa pengetahuan yg cukup karna cuma mau curhat sebenarnya.

Jadi dari sana, saya mikir. Jadi kalau orang yang ngambil kreditan merasa terbantu, maka gak dosa. Kalau dy merasa tersiksa? Ia berdosa?. Gak jelas kan apa maunya. Yang lebih paham bolehlah bantu jelasin ke saya. Heheh.

Saat ini kami ambil 2 kreditan. 1 kreditan rumah dg jangka waktu 15thn. Kpr bersubsidi. Dari harga rumah 116jt an. Kalau dihitung-hitung bunganya sekitar 53jtan. Banyak juga ya. Setengahnya. Darimana tuh 5% nya. Tuh kan klo dihitunh gak jadi mikir menguntungkan. Karena masih aja setengahnya men untungnya. Yang lebih berat dan gila lagi kreditan mobil genks. Yg mencekik banget. Suami pontang panting cari uang tiap bulan cuma buat di transfer ke leasing. Sediiiiiih!!! Disaat orang2 dah nabung banyak. Kita mah setiap bulan selalu kayak ngisi pertamax. Dimulai dari nol lagi ya. Hihihi

Saya dab suami sibuk cari cara bagaimana terlepas dari lilitan riba ini. Lilitan hutang. Tahun 2018 ini target kami adalah melunasi mobil. Supaya hidup lebih tenang. Masalah rumah. Ntar lah. Dipikirin lagi. Kalau ada rejekinya niatnya juga segera dilunasi. Cicil langsung biar cepet beres. Aammin dan semoga. Banyakin solat duha dan tahajud keknya. Sama baca almatsurat biar cepet terbebas dari lilitan hutang. Riba. Kreditan tadi. Hahah..

Oh iya ceritanya nambah dikit ya.

Diawal tahun saya menulis resolusi, dan berdoa. Semoga mobil bisa lunas tahun ini. Kalau secara normal ya harusnya tengah tahun 2019 nanti. Baru bisa lunas. Saat itu. Saya tau harapan itu seolah tak bisa. Gelaap aja tuh penglihatan. Tapi. Insya allah. Bisa kami selesaikan di bulan september nanti. Mudah2an soh bisa lebih cepat. Behehe. Tapi bisa capai target tahun ini pun saya sudah sangaaaat bersyukur. Alhamdulillah